k Cerita Awek: AdIk iPAr

Friday, January 6, 2012

AdIk iPAr

Adik Ipar
Tak payah le aku cerita intronye yang panjang lebar. Di
ringkaskan cerita aku memang dah lama stim dengan adik
ipar aku. Adik bini aku yang bongsu. Aku stim ngan dia
sejak dari aku mula kenal bini aku lagi. Masa tu dia pun
masih sekolah di tingkatan dua. Dia tak le secantik bini
aku tapi bodynya memang menggiurkan aku. Lebih-lebih
lagi teteknye yang berisi.

Adik ipar aku ni duduk serumah dengan aku. Baru mula
mengajar. So tinggal le di rumah aku. Satu ketika bini
aku di hospital melahirkan anak yang ketiga. Aku tinggal
berdua aje le dengan adik ipar aku nie. Anak-anak aku
yang dua lagi tu masih kecil lagi. Pada subuh yang kedua
dalam keadaan pagi yang dingin. Batang aku dah mencanak
minta dilayan. Aku pun tak fikir panjang terus
teringatkan adik ipar aku yang ada dalam bilik sebelah
tu.

Dalam kesamaran cahaya subuh yang hening tu aku merayap
ke dalam bilik adik iparku. Matlamatku hanya satu.
Menikmati lubang puki adik iparku. Lagipun nak menunggu
bini aku lepas pantang tak sanggup aku. Perlahan-lahan
aku memanjat ke atas katil dan dengan penuh tenaga aku
menindih tubuh montok adik iparku yang aku panggil
Fidah. Fidah terkejut bila terasa tubuhnya ditindih dan
meronta dengan ganas. Sebelum sempat suara keluar dari
mulutnya, tanganku telah mencekup mulutnya.

Aku berbisik padanya.., "Tenang Fidah.. Kau akan
menyukainya".

Fidah terus meronta walaupun jelas tidak berkesan.
Sambil genggamanku pada mulutnya terus kemas, tanganku
yang satu lagi mula meramas buah dada Fidah yang pejal
dan membukit megah. Dapat kurasakan putingnya yang masih
kecil dan bakal kunyonyot sebentar lagi. Tanpa membuang
masa, baju kurung kedah yang dipakai Fidah kurentap
sehingga koyak. Terhidang di hadapanku suatu pemandangan
yang sungguh indah.

Tetek Fidah separuh terkeluar dari colinya. Dadanya yang
putih gebu dan berisi terus berombak kencang kerana
terlalu meronta minta dilepaskan. Coli yang dipakai
Fidah tidak bertahan lama. Lalu kurentap supaya mudah
kukerjakan semahu hatiku. Sebaik sahaja coli Fidah
kurentap, terjojol le dua gunung yang telah lama aku
idamkan. Hatiku berkata.. Begini rupanye tetek si Fidah
yang selalu aku idamkan. Aku sembamkan mukaku ke tetek
Fidah.. Kukerjakan semahuku.. Kunyonyot.. Kugigit..
Kujilat dan ku uli semahunya.

Sambil mulutku menikmati tetek Fidah yang semakin tegang
dan basah dengan air liurku, tanganku mula merayap
mencari kain batik yang dipakai Fidah. Jumpa. Kurentap
agar terlondeh. Berjaya. Kaki Fidah terus menerajang tak
tentu hala. Akibatnya kain batiknya terselak sampai ke
peha. Peha Fidah memang pejal, putih dan gebu. Dalam
keadaan dia merunta-ronta itu, aku berjaya meletakkan
sebelah kakiku ke bawah lutut Fidah. Kini Fidah tak
mampu lagi untuk merapatkan pehanya bagi menghalang aku
menunaikan hajatku.

Dengan segera, kain pelikat yang kupakai kulucutkan.
Kain batik Fidah terus kuselak ke atas hingga ke
pusatnya. Pada ketika itu juga aku hulurkan konek aku ke
arah pantat Fidah yang tembam dan belum pernah diterokai
oleh sesiapa. Pantat Fidah dan konekku bergesel. Terasa
bulu pantat Fidah yang nipis bergesel dengan bulu
konekku yang tak pernah diurus.

Fidah semakin lemah, dengan segera mulutnya kusambar dan
bibir kami bertaut. Tidak kulepaskan. Bimbang kalau
nanti dia menjerit. Aku sekarang berada di dalam posisi
yang paling sempurna untuk melampiaskan nafsuku. Adik
iparku akan menjadi mangsa bila-bila masa sahaja.
Mahkota keperawanannya akan kurobek tanpa rasa belas.
Fidah amat faham akan keadaan ini. Dia sedar aku tidak
akan menoleh ke belakang lagi. Sisa tenaga yang ada
padanya tidak akan mampu memberi tentangan yang
bermakna.

Konekku terus kutekan ke pantat Fidah. Kuurut pantatnya
turun dan naik dengan konekku. Fidah mula memberikan
respon. Samada sengaja atau tidak, aku tidak pasti. Tapi
itu tidak penting. Pehanya yang terkuak oleh kakiku
sudah tidak cuba dirapatkan lagi. Pertahanan Fidah makin
longgar. Kubawa tanganku ke bawah punggung Fidah.
Kuramas bontotnya. Memang hebat. Aku bergerak lebih
jauh. Kali ini, jejariku mula meneroka alur puki Fidah.
Bibir pantatnya memang mengkal dan pejal. Dapat
kurasakan tebing pantatnya yang terbelah itu begitu
jelas.

Jejariku bermain-main di situ. Fidah cuba menahan
kenikmatan yang dirasa. Tapi tubuhnya berdegil dan terus
menggeliat seiring dengan kenikmatan yang mula
dirasakan. Masanya sudah tiba. Pada ketika Fidah sudah
mengisyaratkan ketewasan dan kerelaan yang bercampur,
aku menguakkan kelangkang Fidah. Luas dan luas. Tanpa
melepaskan mulutnya, peha Fidah kulipat ke perutnya.
Nah.. Fidah di dalam posisi yang sungguh bersedia. Kali
pertama dalam hidupnya dia berada dalam keadaan begitu.

Batangku yang telah bersedia kubenamkan sedikit ke
rekahan puki Fidah. Pengalaman bersama biniku menjadikan
aku mudah mencari sasaran yang ada pada Fidah. Mungkin
merasakan kesakitan, Fidah cuba memberontak. Tapi dalam
posisi yang begitu. Usahanya sia-sia belaka. Aku tidak
mahu bertangguh lagi. Kepala konekku yang telah mengenal
pasti sasaran yang aku tetapkan kuhenjut ke dalam puki
Fidah. Menerobos terus sampai tenggelam keseluruhan
konek aku.

Aku diam sebentar. Memberi peluang Fidah menerima apa
yang sedang dialaminya. Fidah tidak berbuat apa-apa,
kini dia hanya menerima. Dia tahu, tiada apa lagi yang
hendak dipertahankan. Dia telah mencuba sedaya upaya..
Kini terserahlah padaku untuk memperlakukan apa sahaja.
Aku memulakan pergerakan. Konekku kusorong tarik keluar
dan masuk puki Fidah yang hangat dan sempit. Kekadang
pergerakan keluar masuk konekku tersekat kerana lubang
yang baru sahaja diteroka begitu sempit.

Dalam menghayun keluar dan masuk, kupelbagaikan gerak ke
kiri dan ke kanan dan kekadang berhenti separuh sebelum
menghentak sekuat hati ke pangkal puki Fidah. Aku puas
dengan kenikmatan yang kurasa. Lama aku mengerjakan
Fidah. Apabila terasa hendak terpancut aku berhenti.
Kemudian kusambung semula. Beberapa kali, tubuh Fidah
menegang. Dia juga dalam diam sedang menikmati
persetubuhan antara aku dan dia. Fidah kini lebih senang
membiarkan aku dari menentang kehendakku. Adakalanya,
punggungnya yang pejal itu digerak-gerakkan ke kiri dan
ke kanan menyambut hentakan-hentakan yang aku lakukan.

Aku pasti Fidah juga mencari kenikmatan buat dirinya
sendiri. Subuh yang telah menjelang pagi membolehkan aku
melihat baju dan coli Fidah bertaburan di atas lantai.
Aku masih lagi di atas tubuhnya. Kepuasan yang diberikan
oleh pantat Fidah tidak dapat aku gambarkan. Kesempitan,
kehangatan, kekenyalan di dinding pantatnya menjadikan
aku sentiasa berahi setiap kali batang pelirku menerobos
masuk ke lubang nikmat Fidah. Setiap kali aku klimaks,
kenikmatannya kurasa sampai ke kepalaku.

Aku menggelepar disebabkan oleh kenikmatan yang
kurasakan. Dan aku terkulai layu di atas tubuh Fidah.
Dalam pada aku mengumpul tenaga untuk pusingan yang
berikutnya, Fidah membuat tindakan yang sama sekali
tidak kuduga. Dengan baki sisa-sisa yang ada, Fidah
membalikkan tubuhku. Kini dia berada di atas.
Punggungnya digerak-gerakkan bagi meransang konekku.

Fahamlah aku betapa Fidah yang telah mula berpengalaman
disetubuhi kini ingin melakukan dengan caranya sendiri.
Aku tidak ada halangan. Batangku segera mencanak. Akur
dengan ransangan yang dicetuskan oleh gelekan punggung
Fidah yang montok dan pejal. Dengan gerakan yang lembut
Fidah mengusap-ngusap konekku dengan pantatnya. Celaka
Fidah. Kau punya agenda sendiri rupanya.

Nafas Fidah semakin kuat. Nyata nafsunya sudah tidak
dapat dibendung lagi. Alunan punggungnya yang lembut dan
mesra tadi segera bertukar menjadi rancak dan ganas.
Tanpa membuang masa, jejari halus dan gebunya
menggenggam konekku dan ditusukkan ke dalam lubang
nikmatnya yang sebentar tadi aku terokai. Apabila
terbenam sahaja konekku, Fidah meneruskan hayunan turun
dan naik. Suara kenikmatan mula keluar dari bibirnya
yang mungil. Fidah seperti tidak keruan menahan nikmat.

Fidah semakin tidak dapat mengawal dirinya. Kenikmatan
yang menjalari tubuhnya menjadikan dia tidak dapat
mengawal dirinya. Dari rintihan kecil, kini rintihan
Fidah semakin nyata. Fidah tidak lagi malu. Dia
meronta-ronta di atas tubuhku sambil melanyak-lanyak
lubang nikmatnya dengan konekku.

"Aahh.. Aahh.. Aahh.. Aahhgh.. Aaghh.. Aa.. Sedapnyaa..
Aa..", Fidah terus menggelepar kesedapan dengan konekku
terhunus kemas di dalam pantatnya.

Buah dada Fidah bergantungan dan bergetar mengikut
rentak hayunan tubuhnya. Aku angkat kepalaku dan
menyonyot buah dada Fidah yang bergetar megah di
dadanya. Setelah teteknya kulepaskan, aku memberi
galakan kepada Fidah dengan kata-kata yang meransang
lagi nafsu Fidah..

"Do it.. Do.. It Fidah.. It's all yours.. Big thingy is
for you to enjoy.. Feel my thingy in your tight girl thingy".

Fidah tidak berdiam diri bukan sahaja pergerakannya
semakin menjadi-jadi bahkan turut menjawab ransanganku
dengan menyebut..

"Aabaang.. Aahghh.. Aa.. Sedapnya abaang..".

Fidah terkulai di atas tubuhku. Tubuhnya kejang.
Pantatnya terus menekan konekku sekuat yang mampu. Fidah
menikmati klimaks yang paling klimaks dan paling
bermakna dalam hidupnya. Klimaks yang dilakukannya
sendiri.. Mengikut fantasi seks yang mungkin telah lama
dipendamkan dalam dirinya. Aku bangga dapat menjadi
lelaki yang menjadikan kenikmatan fantasi seksnya satu
kenyataan.

Itulah permulaan perhubungan seks yang indah antara aku
dan Fidah – adik ipar yang telah lama aku idamkan. Fidah
ternyata mempunyai fantasi seks yang cukup hebat.
Kesemuanya dipertontonkan kepada aku di setiap kali kami
berasmara.

Kau memang hebat Fidah. Tidak sia-sia aku merobek
kegadisanmu. Indah sungguh pembalasan yang kau berikan.


No comments:

Post a Comment

Post a Comment