k Cerita Awek: Kejadian Di sungai

Friday, April 15, 2011

Kejadian Di sungai

Peristiwa ini berlaku sekitar di awal tahun 80an di sebuah
perkampungan tepi sungai di Negeri Pahang. Samada kisah ini benar
atau rekaan semata-mata terpulang kepada anda para pembaca untuk
menilainya. Saya sebagai penulis cuma melakarkan kisah yang sering
berlaku dalam masyarakat sejak dahulu hingga ke hari ini.
Rosmah bte Idris (bukan nama sebenar) adalah seorang gadis sunti
berusia 16 tahun dan masih bersekolah dalam tingkatan 4 di sebuah
sekolah menengah di kampungnya. Beliau tinggal bersama dengan ibunya
dan seorang adik lelaki berusia 13 tahun. Manakala abang sulungnya
melanjutkan pelajaran ke luar negeri. Bapanya pula bertugas sebagai
buruh binaan di Singapura yang jarang
sekali balik ke kampung.

Ibunya seorang pekerja di sebuah kilang di pekan berhampiran.
Walaupun dengan gaji yang tidak sebanyak mana tapi mampulah untuk
menampung perbelanjaan mereka 3 beranak. Rosmah bersekolah pada
sebelah pagi manakala adiknya sebelah petang. Walaupun Rosmah tinggal
keseorangan pada sebelah petang tapi beliau tidak sunyi. Ramai kawankawan
beliau sering berkunjung ke rumahnya dan sudah tentu mereka
sering bermain di sungai yang pemandanganya cukup indah.
Di antara kawan-kawan Rosmah, Shukorlah yang paling rapat dengan
beliau. Shukor adalah kawan Rosmah sejak kecil lagi. Sama-sama mandi
telanjang sejak masa mereka masih di zaman anak-anak. Tambahan pula
Shukor tinggal di seberang sungai yang secara kebetulan bertentangan
dengan rumah Rosmah. Rakit tempat Rosmah mandi manda dan membasuh
pakaian adalah tempat sampan Shukor mendarat samada untuk pergi ke
sekolah maupun ke pekan yang berhampiran. Walaupun Shukor lebih tua
setahun dari Rosmah tapi perhubungan mereka tetap akrab sejak kecil
lagi.

Oleh itu tidak hairanlah kalau bibit-bibit cinta mulai tumbuh di
antara mereka berdua. Selain sering bertemu malah mereka sering
bermain bersama. Kalau setakat peluk cium tu dah lali buat mereka.
Namun batas perhubungan mereka tetap terjaga kerana Shukor bukanlah
seorang yang suka mengambil kesempatan. Ini mungkin disebabkan mereka
mengenali antara satu sama lain sejak kecil lagi.

Namun syaitan tetap mengoda setiap anak adam di muka bumi ini tak
kira siapa mereka. Maka tidak terkecuali Shukor dan Rosmah. Mereka
akhirnya tewas juga dengan permainan dunia terutama Rosmah yang
kurang kasih sayang dan perhatian dari seorang lelaki.
Pada suatu hari selepas balik dari sekolah Rosmah terus mengikut
Shukor ke seberang. Memang selalu Rosmah ke rumah Syukur dan ibubapa
Syukur melayanya dengan baik kerana keluarga mereka bersahabat sejak
dulu. Tambahan pula Rosmah kesunyian lagilah belas kesihan mereka
tertumpah sepenuhnya.

Selepas makan mereka berdua belajar bersama. Emak Shukor turun ke
sungai untuk mandi dan sembahyang Zuhor. Bapanya pula pergi ke hutan
mencari rotan. Jadi tinggalah mereka berdua. Memang dah biasa
mereka berkeadaan macamtu dan ibu syukur maupun emak Rosmah tidak
pernah menaruk syak wasangka terhadap mereka. Malah syukurlah yang
membantu Rosmah dalam menghadapi peperiksaan SRP tahun lepas.
Sedang mereka asyik membuat kerja sekolah, tiba-tiba pen Rosmah
kehabisan dakwat. Jadi Shukur menyuruh Rosmah mengambil pen di dalam
beg sekolahnya. Semasa Rosmah mahu mengambil pen ia terlihat sebuah
buku berjudul “Mona Gersang” lalu Rosmah bertanya pada Syukur buku
apatu. Syukur terdiam dan tak dapat buat apa-apa bila Rosmah telah
mengeluarkan buku tersebut dengan hiasan seorang perempuan dalam
keadaan separuh bogel.

“Abang Kur baca buku lucah ya.” Rosmah cuba meneka dan syukur
tersenyum malu. Namun dalam padatu sempat juga Syukur meminta Rosmah
agar jangan bagi tau sesiapa.

“Kalau Mah nak baca Mah ambilah…” pelawa Syukur dan Rosmah terus
menyimpan kembali buku tersebut ke dalam beg. Mereka terus membuat
kerja sekolah hingga jam 4.30 petang barulah Syukur mengajak Rosmah
pulang ke rumahnya.

Seperti biasa bila sampai di rakit Rosmah, Syukur akan mandi manda
dulu bersama Rosmah. Sementara menunggu Rosmah mengambil kain
basahan Syukur telah terjun dulu ke dalam sungai dan terus berenang
menuju pepohon rendang dipinggir sungai. Di bawah pokok tersebut yang
merimbun agak selesa kerana terlindung dari pandangan baik dari hilir
sungai maupun dari hulu sebelah rakit Rosmah.

Tidak lama kemudian Rosmah tiba di bawah pokok di mana Syukur telah
lama menunggu. Dengan berkemban Rosmah cuba naik ke atas pokok.
Sementara Syukur menghulurkan tangan untuk menarik Rosmah naik. Bila
syukur menarik tangan Rosmah ke atas dengan tidak semena-mena kain
yang Rosmah pakai terlucut akibat tersangkut di hujung kayu di dalam
air.

Apa lagi mata Syukur tidak berkelip-kelip melihat keindahan payudara
Rosmah yang sedang mekar. Di celah pehanya Syukur tidak nampak apaapa
kecuali beberapa helai rambut yang tumbuh halus membuatkan
hatinya kian berdebar. Rosmah juga tergamam seketika dan cuba
melepaskan tangannya dari genggaman Syukur untuk mengambil kainnya
yang telah hanyut. Namun syukur lebih pantas terjun untuk mengambil
kain Rosmah.

Dihulurnya kain tersebut dalam keadaan muka Rosmah kemerahan kerana
menahan malu. Namun hinggapan bibir Syukur di pipinya membuatkan
Rosmah tersenyum dan belum sempat Rosmah memakai kain Syukur telah
memeluknya erat. Rosmah terdiam dan membalas ciuman Syukur.
Nafasnya kian kencang kerana ia tidak pernah mengalami keadaan
seperti itu. Selalunya dia memang biasa berpeluk dan bercium dengan
Shukur tapi bukan dalam keadaan telanjang macam sekarang.
“Mah!…tetek Mah cantik. Kulitnya putih bersih” puji Syukur yang
membuatkan Rosmah tersenyum antara suka dan menahan malu.
Syukur meraba-raba belakang Rosmah yang tidak beralas kain lagi.
Terasa daging pejal Rosmah melekap didadanya dan kian erat dipeluknya
Rosmah. Kedalaman air paras dada membuatkan mereka selesa berdiri
dan berpeluk antara satu sama lain. Tangan Syukur mula liar ke
punggung Rosmah. Di raba dan diramasnya daging pejal dipunggung
Rosmah makin lama makin kuat. Rosmah ada masanya mengeliat kegelian
dan menahan kesedapan.

Peha Rosmah diusap-usap kian ke atas dan akhirnya sampai dipangkal
peha. Tangan Syukur cuba masuk ke celah peha Rosmah namun Ros menolak
tangan Syukur. Syukur tidak memaksa dan tanganya kembali mengusap
peha Rosmah dan kembali ke belakang badan Rosmah. Rosmah diciumnya
kembali dan bibir Rosmah di sedutnya dalam-dalam. Rosmah khayal dan
membalas kembali ciuman Syukur. Tanpa disedarinya tangan Syukur
telah berada di dadanya. Bila Syukur melihat Rosmah tidak cuba
menahan maka tangan tersebut terus mendarat di dada pejal Rosmah. Di
elus-elus lembut daging pejal Rosmah. Kedengaran kocakan air bersama
gerakan tangan Syukur memainkan ke dua-dua tetek Rosmah.

Dalam masa yang sama nafsu syukur kian memuncak. Dia merapatkan
badanya dengan lebih rapat lagi dan memeluk pinggang Rosmah agar
melekap. Dengan itu kekerasan batang Syukur sejak melihat Rosmah
terlucut kain tadi hinggap di peha Rosmah. Rosmah dapat merasakan
kekerasan batang tersebut dan dia dapat mengagak bahawa itu bukan
kayu yang hanyut di sungai.

“Abang!…sudahlah tu. Mah takut nanti ada orang nampak.” Rosmah
menahan kemaraan tangan Syukur sekali lagi ke arah kemaluannya.
Tangan Syukur terhenti dan dalam hatinya berkata betul juga. Mana
tau ada di antara rakan-rakan mereka yang datang nanti.
“Ok, abang tak teruskan….tapi boleh tak kalau kita mandi telanjang
macam kita masa kecil-kecil dulu.”

“Tak maulah nanti ada orang nampak.”

“Ala mana ada orang nampak lagi pun kalau ada orang yang menuju ke
sini cepat-cepat Mah pakai balik kain tu.” Akhirnya Rosmah akur dan
meletakan kainnya di dahan pokok begitu juga Syukur. Mereka samasama
berenang mengelilingi pokok tersebut dan sesekali memandang ke
arah rakit agar tiada orang yang mara ke arah mereka berdua.

Sementara Syukur pula asyik memerhatikan
punggung Rosmah yang pejal dan sesekali dapat juga melihat keindahan
payudara dan apam Rosmah yang tembam. Ada masanya sengaja dia
menyelam untuk melihat lebih dekat lagi. Rosmah tahu apa yang Syukur
buat dan inginkan darinya. Tapi perasaan malu-malu kucing masih ada
dijiwanya.

Tiba-tiba Syukur memeluk Rosmah dari belakang dan merapatkan badanya
melekap ke belakang Rosmah. Terasa oleh Rosmah benda keras menyucuk
punggungnya. Manakala tangan Syukur terus melekap di dada Rosmah dan
meramasnya dengan penuh nafsu.

“Abang geramlah tengok tetek Mah.” Rosmah cuma ketawa kecil bila
mendengar luahan perasaan Syukur. Dibiarkannya tangan Syukur
bergerak aktif di payudaranya. Sementara tangan kanan Syukur
mengusap perut Rosmah dan akhirnya singgah di celah peha Rosmah.
Kali ini Rosmah tidak membantah dan kian merenggangkan peha bila
dirasanya tangan Syukur cuba masuk dicelahnya. Syukur berjaya
mengusap apam Rosmah yang ditumbuhi bulu-bulu halus yang masih
sedikit. Dicarinya alur rekahan apam dan bila berjaya diusapnya
celahan tersebut dengan satu jari.

Rosmah kesedapan dan membiarkan apa saja perlakuan Syukur. Lebihlebih
lagi bila jari Syukur menyentuh bijinya yang tersembunyi.

Belum ada jari lelaki lain yang mampu sampai ke situ kecuali jari
jemari Syukur. Sementara itu tangan Syukur menarik tangan Rosmah dan
meletakkannya di batangnya yang telah lama keras. Rosmah memegang
batang balak Syukur. Walaupun terasa takut-takut tapi dalam keadaan
kesedapan Rosmah mengikut saja kehendak Syukur. Digenggamnya erat
balak Syukur membuatkan Syukur kian kesedapan.

“Sedap bila Mah pegang anu abang.” Serentak dengan itu Syukur terus
mencium Rosmah.

“Abang!, kita main kejar-kejar nak bang.” Cadang Rosmah
“Kita main macam ni lagi sedap.”

“Ala abang ni…nanti orang nampak malu kita.”
“Ok, kalau abang dapat tangkap Mah, apa hadiah agaknya.”
“Abang ni teruklah, main kejar-kejar pun nak hadiah.”
“Saja suka-suka – abang dapat pegang Mah pun dah cukup.” Mereka
ketawa dan Rosmah terus berenang meninggalkan Syukur. Syukur
mengejarnya dari belakang akhirnya dapat juga dia mencapai kaki
Rosmah dan di tariknya menyebabkan Rosmah terlentang memperlihatkan
kedua-dua tempat sulitnya. Melihatkan Rosmah hampir lemas cepatcepat
Syukur melepaskan kakinya dan Rosmah terus berenang
meninggalkan Syukur. Syukur terus mengejar dan disebabkan Syukur
menghalang laluannya menyebabkan Rosmah tiada arah lain lagi kecuali
menuju tempat air cetek.

Akhirnya Syukur berjaya menangkap Rosmah dan menarik Rosmah ke dalam
pelukannya. Bila mereka berdiri air betul-betul paras peha dan
memperlihatkan keseluruhan badan mereka berdua. Rosmah malu dan
cepat-cepat cuba menutup kedua-dua tempat rahsianya disamping cuba
lari dari Syukur. Dalam keadaan meronta-ronta akhirnya mereka berdua
tumbang dan kali ini betul-betul di tempat air bawah paras lutut.
Rosmah tidak dapat berbuat apa-apa kerana Syukur telah menindih
badanya. Dia menyerah kalah dan Syukur dapat melihat segala-gala
miliknya kini.

Mata Syukur sekali lagi mengukur kecantikan tubuh badan Rosmah.
Kalau selama ini dia cuma dapat membayangkan tetapi kini bukan sahaja
dapat melihat kawasan sulit Rosmah di dalam air malah lebih jelas
lagi bila Rosmah terbaring di atas pasir. Diciumnya Rosmah sambil
tangannya meramas payudara Rosmah. Rosmah memejamkan mata dan dia
khayal dan alpa dengan keadaan sekeliling. Rosmah terus menikmati
kenikmatan. Biarlah Syukur yang mengawasi segala-galanya termasuk
dirinya yang bogel tanpa halangan lagi.

Setelah puas bermain di dada tangan Syukur merayap di peha Rosmah.
Kawasan yang amat diminatinya sejak tadi. Dibelai rerambut halus
yang tumbuh meliar dicelah peha tersebut. diusapnya apam Rosmah
dengan lembut sekali. Bila Syukur meramas celah peha Rosmah
melebarkan lagi kawasan tersebut. Syukur amat gembira kerana dapat
melihat rekahan kemerah-merahan yang amat indah pada pandanganya.
Kalau sebelumnya cuma diketahui melalui buku tapi kini di depan
matanya sendiri.

Suasana senyap sunyi yang hanya kedengaran deruan air sungai yang
mengiringi nafas mereka berdua. Namun dalam kesunyian itu terdengar
dikejauhan riuh rendah suara menuju rakit yang tak jauh dari
kedudukan mereka. Apa lagi Rosmah yang sedang menikmati kedamaian
dan ketenangan di masa itu bingkas menolak Syukur ke tepi dan meluru
berenang mencapai kainnya. Syukur yang menyedari turut berbuat
demikian.

“Hoi Ros….kau ada di sana tak.” Terdengar suara Leha memanggil
Rosmah. Lapang dada Rosmah dan Syukur kerana mereka sempat memakai
kembali pakaian mereka sebelum Leha dan kawan-kawan yang lain turun
menuju ke arah mereka.

Rosmah dan Syukur tersenyum bila nampak mereka berenang ke arahnya.
“Kami baru lagi turun.” Syukur berbohong pada mereka.
Dah jadi kebiasaan mereka akan mandi dan main bersama di bawah
pepohon rendang di tepian sungai. Namun kali ini Syukur dan Rosmah
tidak begitu gembira dengan kehadiran mereka. Keseronokan mereka
berdua terganggu dan ingin saja Syukur menghalau mereka balik. Pada
jam 7.00 malam mereka balik ke rumah masing-masing. Kegembiraan
mereka tidak sama dengan kegembiraan Syukur dan Rosmah. Mereka
memperolehi pengalaman baru dalam kehidupan.

Sepanjang malam Rosmah termenung mengingatkan kejadian di sungai
tadi. Terasa akan keseronokannya. Ingin saja dia mengulangi lagi
peristiwa tadi. Dia pasti Syukur juga sedemikian dan mereka akan
mengulangi lagi kalau ada kesempatan.

Setelah puas termenung Rosmah mencapai beg sekolahnya untuk
mengulangkaji pelajaran pada hari ini. Namun bukan buku pelajaran
yang dicapainya. Sebaliknya dia mencapai buku bertajuk “Mona Gersang”
yang dijumpainya dalam beg sekolah Syukur. Rosmah termenung
memikirkan macamana buku tersebut berada dalam begnya. Adakah dia
tersalah masuk semasa menyimpan buku tersebut.

Rosmah terus membelek dan membaca sedikit dari apa yang tertulis di
dalamnya. Ternyata buku tersebut adalah buku lucah. Sedikit demi
sedikit dibaca dan sedikit demi sedikit pula terasa keseronokannya.
Akhirnya habis satu buku dibaca dan dia terus tertidur selepas
berkhayal seketika dengan apa yang dibaca dan dialaminya di sungai

No comments:

Post a Comment

Post a Comment