k Cerita Awek: Ditinggal Kekasih

Friday, April 15, 2011

Ditinggal Kekasih

Akhirnya aku pulang ke tanah air. Pulang kepangkuan orang yang aku sayang. Perkara pertama yang
aku lakukan sebaik sahaja kakiku menjejak bumi bertuah ini, aku menghubungi Suria. Tiada
jawapan. Kemana agaknya dia pergi?
Aku lihat jam ditangan, baru pukul 4.15 petang. Patutlah, mungkin dia masih lagi dipejabat. Ahh..
Takpe, aku nak buat supprise kat dia, fikirku lagi.
Selepas 3 bulan berlayar dilautan, anak-anak kapal ini dahagakan hiburan. Masing-masing mahu
mencari tempat untuk melepaskan nafsu serakah. Nafsu yang telah dikekang untuk tempoh waktu
yang agak lama. Ada juga pelacur-pelacur jalanan yang sudah sedia menunggu, tapi itu semua tidak
perlu. Aku cuma mahukan Suria, hanya dia yang aku rindu.
Dalam pada itu, banyak mata-mata yang memandang ke arahku. Mungkin kerana aku segak, dengan
pakaian seragam atau mungkin kerana aku yang berkulit sawo matang yang sah keturunan melayu.
Dalam aku mengelamun, sebuah teksi lalu dihadapanku. Aku terus menahannya dan sebentar
kemudian aku sudah berada dalam perut teksi, Pelabuhan Klang aku tinggalkan dan menuju pulang.
Tiada apa yang berubah, fikirku, sebaik sahaja aku melangkah masuk ke dalam apartmen itu.
Apartmen yang aku tinggalkan selama 3 bulan kerana pergi bertugas. Kerusi kayu jati beralas kusyen
bersarung putih itu juga masih berada ditempat yang sama, kerusi dimana aku menghabiskan saatsaat
indah bersama Suria, sebelum aku berangkat. Sunyi sepi.
Suria masih enggan mengubah suai letak perabut diapartmennya, mungkin dia mahu semangat aku
tetap bersama dia sepanjang ketiadaan aku. Maklumlah, kami yang sama-sama menghias apartmen
ini.
Katil besar dari kayu jati ditutupi cadar putih terhampar kemas. Tingkapku buka, membiarkan udara
segar dari hutan berhampiran masuk ke dalam bilik itu. Jam sudah pukul 5.30. Kejap lagi Ash akan
pulang dari kerja. Aku akan tunggu dia diruang tamu, di atas kerusi jati itu. Dan aku tidak bercadang
pun untuk menukar pakaianku.
Aku duduk bersendirian di situ, menunggu dan terus menunggu. Sebentar kemudian aku terdengar
bunyi di luar pintu. Dari bayang-bayang celahan bawah pintu, aku dapat melihat ada seseorang di
luar sana. Kedengaran kunci pintu dibuka. Suria melangkah masuk ke dalam tanpa menyedari aku
yang sedang duduk menunggunya..
“Hi..” Sapaku perlahan sambil tersenyum.
Suria terperanjat, segera dia menoleh. Mata kami bertentang. Dari mukanya, aku tahu dia sedikit
terkejut. Dia cuma diam, tidak bersuara. Dia terus melangkah ke pintu kaca untuk membukanya,
lantas melangkah keluar ke balkoni dan membuang pandangannya jauh ke banjaran Titiwangsa.
Hmm.. Dia marah pada aku lagi agaknya, bisik hatiku. Aku akui, malam terakhir sebelum kami
berpisah, memang ada sedikit pertengkaran. Aku tahu, tapi apa lagi yang boleh aku buat, sudah
kehendak tugasku begitu. Dia melangkah masuk kembali, menuju kedapur untuk mengambil air.
Aku perhatikan setiap langkahnya. Inilah yang aku suka. Setiap kali selepas aku pulang dari luar
negara, aku rasa sedikit asing dengannya. Seolah-olah baru kali pertama berjumpa. Seolah-olah aku
jatuh cinta sekali lagi dengan dia.
Semuanya jadi seperti baru. Walaupun kami lover, jarang sekali kami beromantik-romantik. Kami
lebih senang berlagak seperti dua orang sahabat karib. Dia keluar dari dapur dengan segelas
minuman ditangannya. Terus dia duduk di atas sofa bertentangan. Dia melihat aku. Aku tahu, dia
sebenarnya gembira, tapi cuma dia tidak tahu bagaimana hendak menunjukkan kegembiraannya itu.
Mungkin jangka waktu 3 bulan membuatkan kami menjadi segan. Sebab tiba-tiba, kami rasa malu,
rasa macam baru berkenalan dan bersua mata. Ahh.. Aku mesti mulakan sesuatu, fikirku.
Aku takkan habiskan petang indah ini dengan merenung dia, aku mahukan dia, aku rindukan belaian
dia, dan aku rindukan bau tubuhnya. Perlahan aku merangkak merapati dia. Pinggangnya kurangkul.
Dia masih senyap.
“Kenapa dengan awak ni? Senyap aje, tak rindukan saya ke..?” Soalku pada dia.
“Rindu..” Jawabnya ringkas.
Ahh.. Aku tahu. Perlahan aku ambil gelas ditangannya dan aku letakkan di atas meja. Sebelah lagi
tanganku mengelus-elus telinga dan rambut belakangnya. Aku menarik dia agar rapat denganku.
Sebentar kemudian, bibir kami bertaut. Hangat. Hebat. Seperti ciuman pertama. Bibirnya manis,
mungkin kerana air yang diminumnya tadi. Lidahku mula meneroka kawasan-kawasan yang lama
telah aku tinggalkan. Dia juga tidak kurang hebat, melawan. Enggan mengalah. Lama juga kami
berkucupan, hampir-hampir lemas tidak boleh bernafas.
Kami berhenti seketika. Mengambil masa untuk merenung ke dalam mata masing-masing. Aku perlu
tahu, sekiranya kasih yang aku tinggalkan 3 bulan lalu masih lagi ada di situ. Dari renungan
matanya, aku dapat melihat ia masih lagi menyala. Terima kasih.. Bisikku dalam hati.
Lantas aku mencium kedua kelopak matanya. Sebagai tanda terima kasih, kerana matanya yang
tidak pandai menipu. Terus aku kucupi seluruh wajahnya. Dahinya, pipinya, dagunya, dan bibirnya.
Tanganku mula memainkan peranan. Membuka satu persatu kurung Suria. Segera aku lucutkan. Aku
campakkan jauh kebawah meja sisi. Seluar dalamnya warna merah itu juga sudah bertompok dengan
basahan.
Arghh.. Stim gila aku dibuatnya. Puting teteknya kugigit lembut. Dan aku mainkan lidahku
disekelilingnya. Sambil tanganku meramas-ramas payu daranya yang keras dan padat. Suria
mengeluh kesedapan. Sudah lama aku tidak dengar suara mengerang begitu. Perlahan aku turun
kebawah, menyembamkan wajah ku ke cipapnya. Panas. Dia mendengus kasar, menahan nikmat.
Lidahku ganas bermain di situ.
Kemudian, kakinya kuangkat. Aku menjilat-jilat disekitar lubang farajnya. Terkemut-kemut aku lihat
dia menahan kesedapan. Sambil itu lidah ku menguis kelentitnya, menjilat dan menghisapnya. Suria
terkinjal-kinjal. Punggungnya terangkat-angkat.
Diusap-usapnya lembut. Aku mengerang kesedapan, kerana geselan. Suria menggigit manja. Stim
giler. Aku rindukan belaiannya. Selalunya Suria yang aku fikirkan bila aku melancap. Kadangkala,
pelacur-pelacur dibekalkan di atas kapal itu. Mereka berparti, melihat tarian bogel, menonton
wayang lucah dan akhirnya mabuk dan berpesta seks. Aku pula lebih selesa berkurung dalam
kuartersku, bersendirian dan memikirkan Suria.
“Sambung balik..” arah Suria semula sambil tangannya memberi isyarat menyuruhku berundur.
Aku tersenyum pada Suria. Begitu juga dia. Perlahan aku hampiri dia. Aku menarik tangannya. Dia
berdiri dan terus merapatkan tubuhnya ke tubuhku.
“Game’s over.. Now, you are all mine..” Bisikku kepadanya.
Aku pimpin tangannya menuju ke piano yang terletak di hujung ruang tamu, ditepi pintu sliding.
Aku terus mendukung Suria, membaringkan dia di atas piano. Perlahan badannya kuraba.
Cahaya matahari petang yang menembus masuk melalui langsir kain rayon berwarna putih yang
nipis dan lembut itu tersimbah ke atas badan Suria. Suria mengerang kenikmatan. Dadanya turun
naik. Nafasnya kencang.
Aku memanjat naik ke atas piano. Sekarang, aku berada di atas badannya. Aku renung wajahnya.
Taste aku. Berkulit cerah, berambut lurus. Matanya yang sedikit besar ditambah dengan keningnya
yang tebal betul-betul seksi pada pandanganku. Matanya sudah kuyu. Mungkin menunggu aku untuk
terus mengemudi bahtera kami.
“Kenapa awak senyum?” tanya Suria sengih kerang.
“Takde apa-apa.. Saya sayang awak..” balasku.
Lubang farajnya becak. Jariku perlahan bermain-main dikawasan itu. Kemudian disusuli dengan
lidah dan mulutku. Suria mengeluh kesedapan. Aku rapatkan kontolku ke dalam lubang cipapnya.
Terkemut-kemut aku rasa.
“Gently ok..” pintanya sambil mengigit dadaku.
Aku angguk. Aku tahu, dia mahukan koteku, seperti juga aku setia dengan mahukan cipapnya. Aku
menolak kejantananku perlahan dan cepat keluar dan masuk. Berkerut wajah Suria menahan
kesedapan. Aku berhenti seketika. Sebentar kemudian, aku cuba lagi. Kali ini berjaya. Perlahanlahan
aku menolak seluruh kejantananku masuk ke dalam lubang nikmatnya. Sedap. Hampir-hampir
aku terpancut. Tapi aku tahan.
Aku meneruskan gerakan. Keluar masuk. Bergegar juga piano itu dibuatnya. Kami berdua
mengerang kesedapan. Kaki Ash yang kadangkala tertekan kekunci piano secara tidak sengaja,
menghasilkan bunyi yang menghairahkan. Seolah-olah bunyi piano yang dimain secara rawak
bersatu dengan bunyi desahan dan erangan kami. Seperti aku dan dia, bersatu, in rhythm.
Aku menciumnya bertubi-tubi. Aku gigit lehernya. Aku suka membuat begitu. Kerana lehernya yang
cerah, bila digigit begitu, ia akan meninggalkan kesan merah/lebam. Pada aku, aku telah tinggalkan
‘tanda’ pada dia, menandakan dia adalah milikku, selamanya.
Aku meneruskan gerakan. Badan kami dibasahi peluh. Licin rasanya. Aku mahu lihat wajah suria
yang ayu itu puas-puas. Rindu. Mungkin malam karang atau esok pagi atau mungkin sekejap lagi
kami akan buat lagi dalam posisi lain.
“Ahh.. Sedap.. Laju lagi..” rayunya.
Aku lajukan gerakan. Kulihat, Suria sedikit menggigil kerana menahan nikmat yang amat sangat.
Mulutnya meracau-racau kesedapan..
“I’m cumming..”
Aku hentak sedikit kasar. Sengaja mahu menambahkan nikmat. Akhirnya aku menghentak
kejantananku dalam-dalam ke dalam lubang cipap Suria. Suaranya menjerit kuat. Suria mengerang
keras menerima jantanku yang keras dan tegang.
“Ahh.. Ahh” Serentak kami berdua mengerang.
Aku pula dapat merasa liang nikmatnya dan mengeluarkan air benihku hingga ke titisan yang
terakhir.
Kami tersenyum kepuasan. Keletihan. Terdampar di atas piano. Aku berbaring disebelahnya. Sebelah
tanganku meramas buah dadanya. Aku kucup pipinya. Aku ucapkan kata sayang pada telinganya.
Bila kami sudah boleh bernafas seperti sedia kala..
“Apa jadi sepanjang 3 bulan nih..?” soalku padanya..
“Hmm.. Let see..” Katanya terhenti seketika sebelum menyambung cerita. “I nak split dari you. This
is our last episode of making love.. I have met my new love selama you takde..”
Bagaikan nak pecah anak telinga bila mendengar kata-kata Suria. Mulutku melopong memandang ke
wajahnya. Tidak percaya walaupun aku baru sahaja bersetubuh dengannya. Tidak percaya yang Suria
mahu meninggalkan aku dan mendapatkan pakwenya.. lebur..

No comments:

Post a Comment

Post a Comment