k Cerita Awek: Kisah Bermesra Dengan Wanita Cacat – 1

Sunday, February 13, 2011

Kisah Bermesra Dengan Wanita Cacat – 1

Bermesra, Kiah Seks, Kisah Benar, Cerita Ghairah, Cerita Seks, kumpulan cerita, Cerita Dewasa, cerita bokep, cerita ngentot, cerita lucah, Cerita Lucu, Cerita Remaja, Cerita Panas, cerita syur,pantat, Cerita Seks, Cerita Seru, Perkosaan, Cerita Ghairah

Aku wanita cacat tanpa sebelah kaki. Namaku Lyn. Aku kelihatan normal sahaja sebab menggunakan kaki palsu. Namun pengalaman dan berteman dengan rakan chat sungguh membahagiakan diriku. Ikuti kisahku dan salam sejahtera kepada pembaca setia situs sumbercerita.com.

Selesai makan, aku menuju ke belakang rumah dimana Zainal sedang duduk termenung. Apakah yang dimenungkan sepupuku yang kacak tu? Aku pun menghampirinya dan menepuk bahunya dari belakang.

“Opocot!” Zainal melatah secara sengaja.

“Nal, kau ni sukalah buat lawak! Apa yang dimenungkan tu, fikir pasal makwe ker?” soalku. Wajahnya tiba-tiba serius dan melihat sekeliling rumah itu.

“Sudahlah Lyn, aku faham benar perangai kau. Hati siapa tidak marah kalau orang yang dipercayai memainkan kepercayaan yang diberi. Tetapi Lyn, kau sendiri tahu yang Kamil sepejabat dengan aku. Dia tidak seperti dulu yang kau dan aku kenali. Dia menjadi seorang yang panas baran, kalau pejabat tu boleh dia bom, dah hancur agaknya tau!,” pujuk Zainal sambil menyelitkan lawak bodohnya.

“Hai, aku nak tau yang kau ke sini tiba-tiba ni dihantar Kamil ke? Kalau ya, kirim salam ajelah eh, aku perlukan masa untuk bersendiri. Aku nak tenangkan fikiran, bukan nak mengusutkan lagi keadaan,” jawabku dengan nada kurang senang.

“Rileks Lyn. I datang pun bukan kerana disuruh oleh sesiapa. I kesini cari kau sebab aku sebagai teman Kamil dan sekaligus aku juga adalah sepupu kau, tak ingin lihat kau berdua dalam keadaan begini. Berat mata memandang berat lagi bahu memikul dan aku ingin cuba ringankan bahu kau tu. Oklah, serius ni, kalau I jadi Lyn, I tidak akan lari dari masalah. I ke sini ingin tolong Lyn selesaikan masalah, tengok tu muka masam mencuka. Kalau Kami nampak mesti dia lari tak kenal tau!” gurau Zainal, yang cuba menghiburkan hatiku yang sedang lara.

“Nal, ok aku hargai niat suci kau tu. Tetapi sudah aku putuskan yang aku tidak dapat terima seorang penipu dalam hidup aku. Kalau hal sekecil ini dia boleh merahsiakan dari aku, entah apa lagi dia buat belakangku, hanya Tuhan yang tahu,” jawabku setelah berfikir sejenak.

“There’s always a second chance, my dear. Fikir masak-masak dan jangan ikutkan sangat kata hati yang sedang marah tu. Gunakan daya pemikiran kita untuk menilai sesebuah masalah. Ikut hati mati, ikut rasa binasa tau,” tegur Zainal lagi.

Lyn menghela nafas yang panjang dan merenung mata Zainal sebelum bersuara.

“Nal, apa jua keputusan yang aku lakukan, ia adalah muktamad. Aku rasa cukup setakat ini perhubungan aku dengan Kamil. Sudah buat kali keduanya dia melukakan hatiku. Dulu hilang entah ke mana, aku beri peluang untuknya membuktikan kejujuran dan keikhlasan bersamaku. Kini ternyata kelihatan bahawa kata-kata yang dilafazkan bak menanam tebu dipinggir bibir. Sudahlah tak payah Nal nak cuba mengubah fikiran Lyn. Selamat malam, esok kita ada aktiviti baru baik tidur sekarang,” jawabku dan berlalu pergi meninggalkan Zainal duduk memikirkan apa yang telah aku katakan tadi dan terpinga-pinga.

“Pergilah Zainal, beritahulah kepada Kamil tentang keputusanku tadi. Perit untuk aku luahkan namun itu adalah jalan terbaik kerana keegoan diri tidak dapat dielakkan. Sampai bila aku harus mengalah dengan Kamil dalam soal hati? Tambah dengan manusia panas baran sedemikian.” Kataku tepat kezainal, sepupu-ku.

Apapun aku tahu kekurangan aku. Apa yang hendak kuharapkan. Aku memiliki pendidikan tinggi. Yer kerana itu agaknya aku didekati. Kalau aset itu tida denganku, mungkin aku tambah dipinggirkan. Mungkin Kamil hanya melawak atau memainkan perasaan aku sahaja.

Kalau berdiri, ketinggian aku 158cm, dadaku pejal, buah dadaku 36cm. Usiaku.. Hehe.. Cuba teka.. Dah 31. Kalau nikah muda dah anak 3 kut.. Namun nak buat camner bab nikah belum ada rezeki dan jodoh. Aku ada rahsia peribadi. Bagi mereka yang tahu.. Tahulah dan maklum. Bagi mereka yang tidak, takkan tahu. Aku pincang ialah kaki kananku tuu. Sebenarnya kaki kananku ini bermasalah. Dipotong di bawah lutut akibat sejenis penyakit gengrin yang dasyat menyerang kakiku itu ketika aku di tingkatan empat. Kini aku gunakan kaki palsu dan memang orang tidak perasan dengan penggunaan kaki palsuku itu. Aku berlagak macam manusia normal. Sebenarnya jauh di lubuk hatiku aku merasa rendah diri juga.

Ini bukan kali pertama aku menghadapi masalah dengan kekasihku Kamil. Tapi kali ini cukup. Aku mahu meletakkan noktah. Dia ganas, dia panas baran dan dia tidak boleh berfikir dengan warasdan perlukah aku mengahwini lelaki semacam ini? Self centered dan hanya memikirkan dirinya sahaja. Orang lain disamping dia tidak pernah wujud.

Abang N: “Apakah final keputusan yang you buat ni Lyn?”

Lyn: “Final lah Bang.. Too bad. Dalam keadaan camni pun he is aggresive, abusive dan I rasa tak bertahan lama nanti.”

Abang N: “Tapi dia untung. He got you?”

Lyn: “Nak buat camner? Itu kesilapan I. I yang termau-mau dan dalam tidak tahu berlaku Bang N.”

Abang N: “Well it is your life dear.. He is your man walaupun bukan official.”

Lyn: “I tak reti nak kata apa-apa Bang N. I rasa hidup begini lebih baik dari ada tanggung jawab kepada dia sebagai suami. Kalau sekarang I dah rasa sukar baik dari segi perasaan atau fisikal, baiklah I tutup cerita takat nie. I tak perlu lanjutkan untuk menghadapi kepayahan.”

Abang N: “Rapuh cinta you?”

Lyn: “Yeah nak buat camner sebab perangai dia terserlah. Yang I tak boleh terima. Itu belum lagi tangan dan kaki naik ke tubuh atau ke muka kita Bang?”

Abang N: “Agreed. Bab tu Abang tak sukalah. Kalau dah memukul isteri baiklah ceraikan sahaja. Isteri dah patah hati dan luka hatinya. Ramai chaters yang begitu. Suami memukul isteri. Suami hidup hasil usaha isteri. Suami yang berlagak sombong sedang isteri yang menanggung. Itulah gayanya.”

Lyn: “Itu yang tidak mahu tu Bang.. Leceh.. Mana tau ni semua belum nikah. Dah nikah nanti lagi payah. Lyn pun ada dengar dan baca kisah-kisah yang semacam itu.”

Abang N: “Ramai lelaki sudah tidak tahu tanggung jawab mereka. Tanggung jawab pada diri sendiri dan pada orang yang sepatutnya terlebih lagi isteri.”

Tetiba chat mereka terdc. Disconnected. Lyn mengeluh dan dia menunggu sebentar sebab talian telefon ada gangguan. Sekejap itu juga SMS dari Abang N terpacul di skrin handset.

“Naper Lyn, dc ke? Oklah kita chat lain kali.”

Lyn faham maksud SMS itu. Abang N bz dan dia sudah tak chat lagi. Fikiranku menerawang. Apa harusku katakan pada Mama tentang perhubungan aku dan Kamil? Apa harusku katakan pada Kamil bila dia menanyakan kesudahan perhubungan ini?

Mama sedang beristirehat menonton kaca televisyen semasa aku sampai ke rumah. Terkejut Mama tiba-tiba tanganku menekup mukanya yang halus. Walaupun hanya meninggalkannya selama seminggu, rinduku pada Mama amat mendalam, biasalah anak perempuan.

Terjaga aku dari lena yang panjang. Aku membetulkan letak tongkol kaki kananku yang sekerat itu. Terasa lendir membasahi cipapku. Alamakk.. Aku datang bulan.. Bingkas aku bangun dan jengkut-jengkut ke kamar mandi untuk mebersihkan diri, cipapku yang berdarah dan mengenakan pad. Setelah selesai aku keluar semula dan berasa sedap. Segar semula. Aku duduk di tepi tingkap memandang ke dunia luar. Teringat kata Abang N-maksud dia ialah Kamil telah menghisap madu daraku. Kamil berjaya meratah tubuhku.

Aku tidak menafikan. Aku juga lalai dan menyalahkan diriku yang perkara itu berlaku. Hampir lapan bulan sejak awal tahun ketika aku masuk 31 tahun, daraku hancur dirobek kekasihku yang panas baran orangnya. Memang tidak disangka ia akan belaku, namun ketipisan iman dan keasyikan membuatkan aku terserah cipapku ke kote Kamil. Berjaya juga kote Kamil menerobos masuk ke lorong wanitaku walaupun tersekat dan sakit.

Namun setelah itu aku menjadi ketagih pula. Aku pula asyik masyuk mahukan diri aku difuck oleh Kamil. Bila berjumpa di rumah sewaan kamil, kami akan memadu asmara dan kamil akan meneroka tubuhku sesedap dan semau dia. Begitu juga dengan aku.

Pada mula-mula aku rasa sakit tetapi kini fucking itu sedap pula. Seluruh tubuhku akan berasa bahagia dan seronok ketika dan sesudah difuck oleh kekasihku.

Dan kekasihku ini yang aku sudah mula tidak senang dan memper-cayainya, akan kutinggalkan walupun lelaki ini telah mendapat kegadisanku. Aku tidak peduli dan aku sanggup menghadapi apa-apa sahaja. Namun mahu berbaik semula dengan Kamil no way mann!!

Dan..

Venue: Bilik mewah berhawa dingin di tingkat 25 Hotel Cititelo.

Waktu: Jam 3 petang..

Fulamakk.. Fuyoo..

Abang N terpempan sebentar. Mengucek matanya. Benar atau tidak. Dan yang nyata serta mengiyakan dirinya bila dia sendiri membuka ikatan dan menarik kaki palsu yang melekap di tongkol lutut Lyn. Lyn duduk di atas katil sambil melunjur dan menyandarkan tubuhnya. Abang N melihat kaki yang cacat itu. Memegang dan mengurut tongkol lutut itu. Lyn senyum..

“Terkejut ke Bang? Lyn ni cacat.. Sebelah kaki takde.. Sejak Lyn di tingkatan empat.. Dokter kata tak boleh diselamatkan maka dipotong Bang..” Jelas Lynn melihat Abang N yang duduk di depannya sambil mengurut bekas tempat kakinya dipotong.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment