k Cerita Awek: Cerita Berahi – Adik Iparku Sayang – 1

Tuesday, February 8, 2011

Cerita Berahi – Adik Iparku Sayang – 1

Cerita Berahi, Cerita Lucah, Cerita Dewasa, Cerita Ghairah, Cerita Panas, cewek cantik, Gambar, MelayBoleh, Melayu Boleh, Skandal Melayu

Peristiwa ini berlaku lebih kurang dua tahun lalu. Ceritanya begini. Aku mempunyai seorang adik ipar dan telah berkahwin. Namanya Shikin. Wajahnya cun habis, ada iras-iras pengacara TV3 iaitu Zakiah Anas. Walaupun begitu belum ada anak lagi. Nasibnya agak malang kerana suaminya sedang berada di Pusat Serenti atas kesalahan menghisap ganja.

Suatu hari aku pulang ke kampung mertuaku di selatan tanah air untuk menjenguk anak dan isteriku yang telah balik bercuti lebih awal dariku. Aku sampai ke rumah mertuaku lebih kurang jam 10 pagi. Aneh kudapati pintu rumah tertutup dan berkunci.

Sangkaanku seisi rumah mungkin telah keluar termasuk adik iparku Shikin. Aku lantas mengambil kunci rumah yang memang sentiasa disorokkan dilubang besi garaj kereta. Tempat kunci ini hanya diketahui oleh ahli keluarga terdekat sahaja demi keselamatan.

Bila pintu dibuka aku agak terkejut kerana melihat bilik tidur adik iparku diterangi cahaya lampu. Aku cuba meninjau ke dalam tetapi tiada sesiapa kecuali seluar dalam dan coli yang bersepah dalam bilik yang berkemas rapi.

Nafsuku mula memuncak apatah lagi bila kuingatkan yang adik iparku kini keseorangan. Kemudian kudengar bunyi orang sedang mandi dalam bilik air. Dadaku makin berkocak. Aku yakin yang sedang mandi adalah adik iparku. Aku kembali mengunci pintu rumah takut kalau-kalau sesiapa balik.

Perlahan-lahan aku memanjat atas kabinet dapur dan cuba mengintai dari situ. Berderau darahku melihat tubuh mongel Shikin dengan buah dada yang mengkal menggunung tanpa ditutupi seurat benang pun. Dia begitu asyik mengusap tubuhnya dengan sabun tanpa menyedari sepasang mata sedang memerhatikannya. Agak lama Shikin mengusap-usap terutama bahagian lurahnya sambil mendengus keenakan.. Shikin terus mengusap celahan pantatnya. Aku tersenyum bila melihatnya memuaskan nafsu secara begitu. Adik iparku sebenarnya dahagakan belaian dan usapan seorang lelaki..

Sebentar kemudian Shikin selesai mandi dan mengesat tubuhnya. Aku bergegas turun dan bersembunyi di sebalik almari berhampiran bilik tidurnya. Kulihat dia selamba sahaja melangkah masuk ke biliknya dengan tuala dililit di kepalanya sahaja. Fuhh.. Mengancam habis adik ipar aku seorang ini. Puas aku melihat tubuh mongel yang melepak ini di dalam biliknya. Aku sudah tidak tertahan lagi. Perlahan-lahan aku cuba hampiri pintu biliknya. Entah macam mana Shikin tiba-tiba menoleh ke arah muka pintu dan terkejut melihat aku yang tercegat disitu.

“Abang!!”

Serentak dengan itu dia mencapai tuala dan sempat menutup bahagian depan tubuhnya sahaja dan wajahnya berubah kerana malu teramat sangat.

“Abang dah tengok habis! Fuhh cantiknya Shikin ini”

Aku cuba mengumpan. Dia tersenyum sambil menyuruh aku beredar dari situ. Namun aku semakin berani. Aku melangkah masuk ke biliknya dan menariknya duduk di tepi katil. Shikin mulanya membantah.

“Jangan Bangg..! Nanti sesiapa datang mampus kita”, ujarnya.

“Jangan takut.. Pintu dah Abang kunci” aku memberi keyakinan kepadanya.

Aku merenung matanya. Shikin menundukkan mukanya. Bahagian belakang tubuhnya terdedah. Sepantas kilat aku memaut dan merebahkan adik iparku ke atas tilam.

“Jangan Bang..!! Takutt..!”

Aku tidak mempedulikannya. Batangku yang telah beberapa hari tidak menikmati pantat akan kujamahkan ke dalam alur lurah adik iparku. Aku terus menggomol Shikin. Tolakannya semakin lemah.

“Bangg.. Shikin takut..!” ulangnya berkali-kali.

Akhirnya Shikin mengalah bila aku mula menghisap puting teteknya. Kiri dan kanan berselang seling manakala tanganku merayap dan mengusap apam yang tembam kepunyaannya.

“Huhh.. Iskk..”

Erangan dan rengekan kini mula kedengaran dari mulutnya. Pantas kukucup dan menghisap lidahnya pula. Sedang aku menguli dan meramas tetek Shikin tiba-tiba telefon berdering. Ringkas Shikin menolakku. Terkejut benar dia. Sambil mencapai tuala dan menutup tubuhnya dia mencapai gagang talipon.

Rupanya panggilan bapa Shikin. Dia memberitahu kereta mereka rosak dan mereka kini berada di rumah bapa saudaranya. Shikin berbohong dengan mengatakan aku baru sebentar tadi menalipon ke rumah dan akan sampai lebih kurang tiga jam lagi.

Mereka berpesan supaya aku menjemput mereka selepas asar nanti. Selepas meletakkan gagang talipon Shikin kembali ke katil sambil tersenyum ghairah.. Tetapi aku segera mengawal diriku. Aku harus bertenang dan tidak perlu tergopoh-gapah. Sambil berdiri aku merenungnya dan berkata..

“Abang nak mandi dulu. Cuci badan bersih-bersih pakai sabun biar wangi..”

Dalam hatiku pula berkata biarlah dia tunggu aku mandi. Lagi lama dia tunggu, lagi banyak air mazinya meleleh keluar dari lubang pantatnya dan lagi mudah aku nak masuk nanti. Aku mencapai tuala dan terus ke bilik air.

Dalam bilik mandi, aku berangan-angan macam-macam cara nak aku kongkek Shikin. Nak suruh dia hisap batang atau aku nak jilat dulu pantatnya; nak cara melentang atau nak cara menonggeng; nak plain sex atau nak romen lama-lama atau nak terus kongkek sahaja.. Seribu satu khayalan menjelma. Batangku dah tegang mencanak semasa aku mandi tu. Bila aku sabunkannya, mengurut-ngurut sana sini dia jadi tambah garang macam dah tak tersabar lagi. Macam lembu garang dah nak merentap tali.

Kalau macam ni, baru sekali sorong ke lubang pantat Shikin, tentu aku dah terpancar mani! Buat malu saja. Lantas aku melancap dulu supaya terkeluar satu round air maniku. Baru nanti boleh main lama sikit. Namun ini satu kerugian, sepatutnya load yang pertama ni, yang pekat padat dan kuat pancutannya ni kena lepaskan dalam lembah larangannya. Baru lebur seluruh isi pantatnya. Tetapi aku fikir kalau terpancut dengan dua kali sorong tarik, tak guna. Lantas aku terpaksa buat satu pengorbanan kerana dia amat memerlukan kepuasan climax sebenarnya. Batang memang dia dah pernah rasa dari laki dia. Aku kena puaskan dia, lebih penting dari memuaskan aku punya senjata.

Aku menggenggam batang zakarku yang sedia tegak keras dengan tangan kananku. Air sabun yang melicinkan pergerakan jejariku membuatkan amat mudah mengurut batangku. Aku memejamkan mataku membayangkan tubuhnya yang sudah bertelanjang bulat menonggeng di depanku. Kedua tangannya berpaut pada sinki sambil punggungnya melentik ke arahku.. Dan jejariku kian kemas mengurut dan meramas batang butuhku.

Dalam membayangkan aku menyorongkan batang zakarku yang tegang keras ke celah rekahan bibir pantatnya dari arah belakang, aku mula merasakan satu macam syok dan kegelian. Tanganku kian rancak memainkan peranan. Turun naik dalam pergerakan yang penuh kemahiran. Sedikit turun ke bawah, dan naik semula hingga jari terkena sedikit menyentuh takuk di kepala; turun sikit ke bawah dan naik semula. Semakin kuat rasa kegelian terbina di batang zakar, semakin dalam aku bayangkan batangku memasuki lubang pantatnya.

Kepanasan dan kelicinan air sabun yang mula membuih kerana geseran tanganku memberi satu simulasi seolah-olah batangku benar-benar sedang dikemut dan disedut oleh saluran pantatnya. Kian kuat kegelian, kian laju jejariku melancapkan batangku yang telah mula mengedik-ngedik kenikmatan. Dan, kini buah pelirku mula terasa keras dan batangku menceding lain dari biasa. Aku terasa seperti arus letrik tiba-tiba menjalar ke seluruh urat sarafku. Badan menjadi kejang serta aku sudah terdiri di hujung jari kaki. Tiba-tiba semua pergerakan terhenti, aku kejang seketika, dan dengan satu ledakan yang menggegarkan seluruh tubuhku, air mani melancut dalam gumpalan pekat diikuti satu rasa nikmat kepuasan nafsu yang tadinya bergelora.

Beberapa kali pancutan itu berulang, menggegarkan badan setiap kali ia meledak. Mataku terpejam rapat, sehingga selesai semua berlalu. Kenikmatan yang aku rasakan dengan cara begini kadangkalanya jauh melebihi kepuasan melakukan persetubuhan itu sendiri.

Bila aku telah recover dan membuka mata, aku ternampak gumpalan air putih pekat melekat dalam beberapa tompokan di dinding tiles yang licin. Ada yang dah mula mencair dan meleleh turun berbentuk jaluran menghiasi dinding yang berwarna warni itu. Cepat-cepat aku pancutkan air shower dan dinding bersih semula.

2 comments: